Dulu Aku Gak Ngerti! – IKPM Gontor Aceh
Wednesday , October 21 2020
Home / Gontor / Dulu Aku Gak Ngerti!

Dulu Aku Gak Ngerti!

Dulu gak ngerti, kenapa cuman boleh punya baju 6 pasang..

Dulu gak ngerti, kenapa gak boleh pake perhiasan, kecuali anting-anting…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo ke sekolah gak boleh bawa tas, jadi buku yang seabrek itu, ditambah kamus Munjid yang setebal itu harus ditenteng, pulang pergi asrama-kelas, yang jaraknya bikin ngos-ngosan, setiap hari, selama jadi santri…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo mau makan, ngantri untuk minta jatah lauknya sampe satu jam, belum lagi harus ingat untuk bawa kupon , kalo kupon hilang, jatah makanpun hilang… Kebayang kalo udah ngantri hampir sejam, tiba-tiba entah gimana caranya, kupon raib.. hancuuur hatiku..

Dulu gak ngerti, kenapa makan nasi dikamar dilarang keras..

Dulu gak ngerti, kenapa cuman boleh pake jubah dan pakai rok, gak boleh pake celana, kecuali celana olahraga, itupun jam nya dibatasi..

Dulu gak ngerti, kenapa kalo mau sholat harus berjamaah dimesjid….

Dulu gak ngerti, kenapa tiap tahun harus pindah kamar, ditambah lagi harus gotong lemari sendiri beserta isinya ke kamar yang baru….

Dulu gak ngerti, kenapa harus ada jatah piket jaga malam, yang kerjaannya keliling pondok bak ronda kampung.. sampai azan shubuh berkumandang…

Dulu gak ngerti, kenapa harus ada jatah piket jaga siang, yg tugas nya ngebersihin pondok dari pagi sampe sore hari…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo mau mandi harus ngantri dulu sampe sejam dua jam…..

Dulu gak ngerti, kenapa semua semboyan, motto hidup, panca jiwa pondok modern, dan semua kata-kata bijak , dari bahasa Indonesia, Inggris, Arab, sampe bahasa Jawa, dari man Jadda wajada sampe bondo bahu pikir lek perlu sak nyawane pisan..harus dihafalin dan harus dipahami artinya..

Dulu gak ngerti, kenapa tiap mau liburan harus dengar khutbah perpulangan sampe berhari-hari, isi khutbah yg sama, yg diulang , setiap tahun, selama 6 tahun berturut-turut..

Dulu gak ngerti, kenapa makan dijatah, bahkan makan daging ayam cuman boleh seminggu sekali, itupun secuil, makan daging sapi cuman pas Idhul Adha…

Dulu gak ngerti, kenapa gak boleh tidur sebelum jam 10 malam, dan harus bangun paling telat jam 04.00 dini hari…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo kemana-mana harus bawa buku…

Dulu gak ngerti, kenapa setiap ketemu orang yang lebih tua harus mengucapkan salam, bahkan berjabat tangan…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo makan dan minum sambil berdiri itu, bakal dapat hukuman dari pengurus bagian keamanan…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo menghina orang baik itu akibatnya sangat fatal, dikeluarkan secara tidak hormat dari pondok…

Dulu gak ngerti, kenapa harus koleksi buku bacaan sebanyak-banyaknya…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo mau nyetrika harus pake mesin setrika arang….

Dulu gak ngerti, kenapa lemari pakaian harus selalu rapi dan bersih…

Dulu gak ngerti, kenapa kalo baru balik dari liburan, didepan gerbang sudah disambut oleh tim pemeriksa “tas/koper” …..

Dulu gak ngerti, kenapa orangtua gak boleh masuk ke dalam pondok, cukup nganterin aja sampe depan gerbang….

Dulu gak ngerti kenapa seminggu dua kali harus ikut latihan pidato, tiga bahasa pula, tiap jatah mau naik panggung, badan selalu aja panas dingin..turun panggung sekujur badan dibasahi sama keringat…

Dulu gak ngerti, kenapa setiap Kamis harus ikut latihan Pramuka, yang kerjaannya cmn pasang pionering, upacara,, dengerin dasa dharma, dipaksa nyanyi berjamaah , dipaksa ketawa ketiwi hahah hihi ditengah terik panas.. dan yang paling gak enak itu kalo sister-sister senior “angkulat” datang dan tiup Pluit, itu tandanya waktu pemeriksaan kelengkapan pakaian Pramuka sak sak kaos kaki sudah tiba.. siap-siap aja menerima hukuman lagi kalo ada yang gak lengkap…

Dulu gak ngerti, kenapa semua pelajaran itu harus dihafalin, dari tajwid, mahfudhat, hadist, mutholaah, ilmu mantiq, mustholaah hadist, nahwu, sharaf, tarbiyah, tarikh Islam, tauhid, sampe mawaris… Bener-bener gak ngerti!

Dulu gak ngerti, kenapa begitu jadi alumni, masih harus mengabdikan diri secara ikhlas, tanpa imbalan apapun…selama setahun, harus bersedia mengajar di lembaga pendidikan yang tempat nya juga ditentukan oleh para kiyai…, Dgn konsekuesi tidak dapat menerima ijazah bila tidak menyelesaikan masa pengabdian..

Dulu gak ngerti, kenapa harus terus kejar-kejaran sama waktu, setiap hari… gak ngerti….tapi harus dijalani….

Dulu…
Rasanya pengen nangis , kalo dapet hukuman dijemur didepan mesjid, apalagi kalo matahari lagi gak bersahabat, gak jarang kalo habis dijemur udh gak kebagian jam untuk makan siang, Krn harus segera bersiap untuk kelas siang.

Rasanya pengen nangis, waktu dipukul pake lilitan sajadah kalo terlambat ke masjid…

Rasanya pengen nangis, waktu diomel-omelin sama pengurus gara-gara melanggar peraturan…

Rasanya pengen nangis, dgn aturan yang super disiplin, sama sekali gak boleh keluar dari asrama kecuali di masa liburan, selama itu…bener-bener cuman menghabiskan waktu didalam tembok pondok..

Dulu rasanya pengen nangis, gegara terlambat semenit aja, udah gak kebagian lauk di dapur..

Dulu rasanya pengen nangis, kalo orang tua datang menjenguk, waktu bertemunya dibatasi….

Dulu rasanya pengen nangis, kebelet pipis aja harus rela antri sekiaaan lama…..

Rasanya pengen nangis, satu menit aja telat masuk kelas langsung dapat hukuman……

Rasanya pengen nangis kalo ketahuan ada baju lebih dari 6 pasang dilemari, konsekuensi nya disita sama tim pemeriksa…..

Dulu rasanya pengen nangis, mau makan ayam masak kecap yang cmn ada seminggu sekali, harus rela berlari , antri dan berdesak-desakan dari kamar menuju dapur…..

Dulu rasanya pengen nangis, dengan kegiatan yang seabrek-abrek, sering bgt ngedumel sendiri.. “oh ,ya Allah kapan istirahatnya?”.. Dari habis shubuh udh langsung baris depan asrama, dan langsung dijejerin sama kosa kata asing yang harus dihapaliin, ngapalinnya harus pake suara lantang pula.. pdhl baru aja selesai sholat shubuh, mata masih merem melek, suara masih parau….

Dulu rasanya pengen nangis, kalo hampir setiap pelajaran itu hafalan yang harus dikuasai bejibuuun banget, satu pelajaran rata-rata lebih dari 2 buku,.. sering nya gak ngerti pula , tapi ngerti gak ngerti ya harus hafal, daripada dapet nilai angka “0,1,2,3,4, atau 5” diraport.

Dulu, rasanya pengen nangis, Krn pas musim ujian, gak pernah bisa tidur…sampe shubuh, gata-gara kejar setoran untuk ngafaliin pelajaran yang akan diuji. Dan pas hari H ujian, yang udah dihapaliin buanyaak itu tiba-tiba hilang dari memori… Sakiitnyaah tuh disini….

Dulu, rasanya pengen nangis senangis-nangisnya, pas ujian kelas 6, Krn yang diuji adalah pelajaran dari kelas 1 sampe kelas 6, setiap mata pelajaran hampir selusin bukunya.. dan hampir semua harus dihafalin… ngebayanginnya aja pengen muntah kala itu..

Dulu gak ngerti kenapa dipaksa untuk melakukan hal-hal yang sama sekali gak “menarik”, dipaksa melakukan banyak hal yang rasanya “beban” banget sih! Dipaksa melakukan hal-hal yang rasanya “diluar batas kemampuan”

Hari ini, rasanya pengen nangis.. nangis senangis-nangisnya, betapa Allah Maha baik, Maha Pemurah, Maha Pengasih dan Maha penyayang… Krn pernah mengizinkan saya untuk menjadi bagian dari meraka yang “gak ngerti dan pengen nangis”

Trimakasih, Darussalamku.. terimakasih untuk setiap hal.. Trimakasih Karna pernah “memaksa” kami, untuk mau “belajar”…bagaimana caranya menjalankan hidup, ditengah gemuruh nya dunia dan riuhnya kehidupan.

Rahmi Darwis,  Alumni Gontor Putri asal Aceh

About ikpmaceh

ikpmaceh
IKPM Gontor Aceh adalah cabang dari Pimpinan Pusat IKPM Gontor. Merupakan wadah penyatu Keluarga Besar Pondok Modern Darussalam Gontor

Check Also

Gontor dan Ilmu Yahanu

Yahanu ini adalah katgeri fi’il (Kata kerja) dalam bahasa Arab. Saya tidak tahu ini bentuknya ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *